Mengapa Menulis Memoar?

Mengapa Menulis Memoar?

PenulisKreatif.com – Mengapa Menulis Memoar? Pertanyaan ini akan dijawab oleh Diana Raab, yaitu seorang penulis, penyair dan blogger yang beberapa kali menjadi pemenang untuk berbagai penghargaan di US. Selain profesi tersebut ia juga sering menjadi pembicara dan menulis tentang manfaat menulis untuk penyembuhan & transformasi. Berikut kutipan yang telah disampaikannya,

Sejak kecil saya sangat suka membaca memoar dan biografi. Gairah saya dimulai ketika ibu saya akan membawa saya untuk perjalanan mingguan ke perpustakaan umum setempat. Saya menyerahkan kartu perpustakaan saya, wanita di belakang meja ketika saya memegang setumpuk biografi yang menjangkau hingga ke daguku. Saya bisa menyimpan buku-buku itu selama dua minggu, dan kemudian kembali untuk mendapatkan tumpukan baru. Di perpustakaan, saya suka membaca kisah-kisah kehidupan nyata tentang orang-orang nyata, dan hasrat saya berlanjut hingga hari ini.

Membaca cerita tentang orang sungguhan membantu kita memahami bagaimana orang sungguhan menjalani kehidupan mereka. Dalam membaca kisah-kisah mereka, kita diberikan gagasan tidak hanya bagaimana menavigasi kehidupan kita sendiri, tetapi juga bagaimana menulis kisah hidup kita sendiri.

Perbedaan antara biografi dan memoar adalah bahwa biografi ditulis sebagai orang ketiga oleh orang lain. Autobiografi memiliki gaya yang lebih dekat dengan istilah yang relatif baru, “memoar”, tetapi otobiografi ditulis tentang seluruh kehidupan, sedangkan memoar adalah tentang sepotong kehidupan. Memoar memiliki tema atau fokus. Sebuah memoar juga berbeda karena narasinya mencakup refleksi – semacam melihat ke belakang dan memeriksa kehidupan kita dengan perspektif kita saat ini.

Ada banyak alasan mengapa orang mungkin terinspirasi untuk menulis memoar. Seringkali, itu karena kebutuhan yang membara untuk melakukannya. Kebanyakan penulis memoar merasa bahwa mereka memiliki kisah yang hanya dapat mereka ceritakan. Orang lain mungkin memiliki rahasia untuk dibagikan, atau mungkin mereka ingin menulis memoar untuk memahami suatu situasi.

BACA JUGA   Peluang Menarik Menjadi Penulis Autobiografi di Indonesia

Alasan lain seseorang mungkin ingin menulis memoar adalah untuk melestarikan warisan keluarga atau untuk menyembuhkan dari pengalaman yang traumatis. Penting untuk diingat bahwa ketika kami menulis memoar, kami menulis versi kami tentang apa yang terjadi. Kita mungkin tinggal di rumah yang sama dengan seseorang yang melihat sesuatu secara berbeda. Itu tidak membuat cerita mereka salah dan kita benar. Itu hanya berarti bahwa kita semua memiliki perspektif yang berbeda, dan ketika kita menulis kita menulis kebenaran emosional kita sendiri tentang suatu peristiwa, tidak ada orang lain.

Jika kami ingin menulis memoar, penting untuk membaca memoar yang diterbitkan untuk melihat bagaimana memoarnya. Salah satu contoh yang baik adalah penulis Maxine Hong Kingston memiliki dua memoar yang diterbitkan. Dia mengatakan bahwa inspirasinya untuk menulis memoarnya adalah tentang menjadi keluarga imigran dan mempelajari hantu dari masa lalunya di Asia.

Hantu-hantu yang ia maksudkan berkaitan dengan bunuh diri bibinya karena ia takut akan konsekuensi membesarkan anak di luar nikah. Kingston harus menyimpan rahasia mengapa bibinya merenggut nyawanya, sampai semua anggota keluarga kunci meninggal dunia. Memegang rahasia bisa sangat menegangkan. Dia membagikan kisah ini dalam memoarnya yang dibuat dengan indah, The Woman Warrior.

Satu hal penting tentang menulis memoar adalah untuk mengidentifikasi fokus memoar, yang sering dikaitkan dengan tema kehidupan kita. Banyak penulis memoar juga penjaga jurnal. Kembali dan meninjau jurnal lama dapat membantu kami mengidentifikasi pola dan tema dalam kehidupan kita, dan dapat berfungsi sebagai panduan untuk fokus memoar.

Jika Anda ingin membagikan cerita Anda, penting untuk diingat bahwa orang-orang suka membaca cerita dramatis, sensasional, dan bergerak cepat, daripada cerita yang bernada “celakalah aku”. Yang ingin didengar pembaca adalah bagaimana penulis ditransformasikan sebagai hasil dari pengalaman mereka. Mereka ingin tahu bagaimana pengalaman mengubah mereka.

BACA JUGA   Ini Porsi Aktualisasi Diri dan Karakter Tokoh dalam Penulisan Biografi

Inilah sebabnya mengapa refleksi adalah aspek penting dari menulis memoar. Diagnosis kanker saya menghasilkan banyak refleksi karena saya bertanya-tanya tentang komponen genetik, dan saya bertanya-tanya apakah nenek saya bunuh diri karena dia menderita kanker.

Apa yang mengilhami saya untuk menulis memoar saya adalah ibu saya menemukan jurnal nenek saya, yang berbagi rincian tentang dia menjadi yatim piatu selama Perang Dunia I, tetapi dia tidak menunjukkan bahwa dia menderita kanker.

Saya percaya bahwa, selain penyakit, trauma, dan kegembiraan hidup semua dapat memberikan inspirasi untuk menulis memoar. Adalah normal bagi pemahaman kita tentang kehidupan kita untuk berubah selama siklus kehidupan. Lebih jauh, ketika kita mencapai usia tertentu kita mulai merenungkan menulis cerita kita karena kita akhirnya mendapatkan jarak yang cukup dari peristiwa-peristiwa tertentu dan memiliki perspektif yang lebih baik tentang mereka.

Saya membaca di suatu tempat bahwa banyak penulis perlu menunggu setidaknya sepuluh tahun sebelum menulis tentang peristiwa yang terjadi pada mereka. Interval memberi kita waktu untuk merenung dan menambahkan refleksi-refleksi itu ke dalam memoar kita, yang penting untuk membuatnya menarik. Terkadang dibutuhkan lebih dari satu dekade belaka.

Menulis memoar dapat mengarah pada penemuan dan transformasi diri karena memberi kita kesempatan untuk memeriksa hidup kita dengan perspektif yang lebih matang. Ketika mulai menulis memoar, apa yang saya katakan kepada siswa saya adalah menulis dan mengedit nanti. Singkatnya, alasan untuk menulis memoar adalah untuk menceritakan kisah yang bagus!

Facebook Comments

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Copyright © 2020 PENULIS KREATIF

Iwan Wahyudi adalah Penulis Biografi, Ghost Writer dan Content Strategist yang mulai banyak dikenal di Indonesia. 

Sebagai penulis biografi dan ghost writer telah membantu 20 an klien menyelesaikan penulisan bukunya. 

Sebagai content strategis bukan hanya menjadikan situs yang dikelola banyak dikenal oleh klien, tapi juga dengan itu ia dapat membantu penulis profesional lainya dalam mendapatkan klien sesuai kapasitasnya. 

Kini ia mulai merintis self publihing dengan harapan bisa membantu klien mulai dari penulisan konten buku, pewajahan hingga cetak buku sesuai budget yang disediakan oleh setiap klien. 

Ia akan tetap membuka peluang kerjasama dengan pihak manapun, baik pribadi, perusahaan, agency desain, advertising dan yang lainnya untuk tetap memberikan konten yang kreatif dan berkualitas. 

Minat bekerja sama ? Silahkan WA di 0857 1149 4600